Sabtu, 29 Desember 2012

HEALTH SAFETY ENVIRONMENT


HEALTH SAFETY ENVIRONMENT 
SISTEM MANAJEMEN MANUAL KESEHATAN KESELAMATAN KERJA DAN LINDUNG LINGKUNGAN (K3LL)

HEALTH SAFETY ENVIRONMENT


Sebuah Sistem Manajemen HSE merupakan cerminan dari tujuan perusahaan dan cara di mana tujuan-tujuan yang harus dipenuhi sebagaimana ditetapkan oleh Prestasi manajemen senior dari tujuan bahaya manajemen akan diwujudkan melalui mendirikan sebuah organisasi yang bertanggung jawab ditugaskan dan yang sumber daya disediakan. Standar dan prosedur melalui mana tujuan akan dipenuhi didefinisikan oleh orang-orang dengan keahlian yang diperlukan. Penerapan standar dipantau melalui audit berkala. Audit tersebut ditelaah oleh manajemen yang dapat memulai perubahan sistem untuk memfasilitasi perbaikan. Sistem ini dibuat tambahan langsung melalui loop umpan balik yang perbaikan dan koreksi pada tahap sekali.
 
1. HSE KEBIJAKAN
Kebijakan HSE mewakili kesatuan dari KEBIJAKAN MUTU DAN HSE (HSE Kualitas dan Kebijakan) dari perusahaan seperti yang telah terlihat dalam lampiran A: Kebijakan QHSE.
Secara obyektif, dalam melakukan beberapa kegiatan kerja, target yang kita inginkan adalah zero accident, zero cedera, dan nol dari masalah lingkungan. Ketiga hal tersebut merupakan komitmen perusahaan dalam melakukan setiap proyek. Untuk mendapatkan hal-hal yang tidak mudah, perlu beberapa sistem dan beberapa kerjasama yang baik antara pekerja dan manajemen.
Kebijakan pedoman kesehatan, keselamatan dan lingkungan
 Ini adalah kebijakan perusahaan untuk melakukan kegiatan mereka sedemikian rupa untuk mempertimbangkan terkemuka kesehatan dan keselamatan karyawan mereka dan orang-orang lainnya, dan memberikan hal yang tepat untuk konservasi lingkungan. Mereka bertujuan untuk menjadi salah satu pemimpin di masing-masing dalam hal ini Kesehatan
Perusahaan berusaha untuk melakukan kegiatan mereka di awasi seperti untuk membahayakan kesehatan bagi karyawan mereka dan orang lain, dan untuk mempromosikan, sesuai, kesehatan karyawan mereka.
Keselamatan Perusahaan bekerja pada prinsip bahwa semua luka harus dicegah dan secara aktif mempromosikan di antara semua yang terkait dengan kegiatan mereka standar tinggi kesadaran keselamatan dan disiplin yang prinsip ini tuntutan.
 
Lindung Lingkungan.
Bertujuan untuk menyediakan produk dan layanan yang didukung dengan sarana praktis yang, bila digunakan sesuai dengan menyarankan, tidak akan menyebabkan cedera atau efek pada lingkungan.
Mempromosikan perlindungan lingkungan yang dapat dipengaruhi oleh perkembangan kegiatan mereka
dan mencari terus peningkatan efisiensi penggunaan sumber daya alam dan energi.
1.2 Aspek Umum HSE
Menilai Aspek kesehatan, aspek keamanan lingkungan sebelum memasuki kegiatan baru dan menilai kembali mereka memetikan perubahan signifikan 
Mengharuskan kontraktor yang bekerja atas nama mereka untuk menerapkan kesehatan, keselamatan dan standar lingkungan sepenuhnya secara kompatibel.
Mengembangkan dan prosedur darurat, bekerjasama dengan pihak berwenang dan layanan darurat, untuk meminimalkan bahaya dari kecelakaan.
Pengembangan peraturan baik dan standar industri yang berkaitan dengan kesehatan, keselamatan dan masalah lingkungan.
Melakukan atau mendukung penelitian terhadap peningkatan aspek kesehatan, keselamatan dan lingkungan, mereka proses produk dan operasi
Selanjutnya, untuk mencapai tujuan obyektif, dirumuskan pada "Peraturan Dasar Keselamatan Kerja " seperti yang dapat dilihat dalam lampiran B:

2. KOMITMEN DAN TANGGUNG JAWAB
Perusahaan harus menentukan, mendokumentasikan dan mengumumkan tanggung jawab, wewenang, dan juga akuntabilitas berkaitan yang diperlukan untuk menerapkan Sistem Manajemen HSE. Dasar dari HSE-MS adalah kepemimpinan dan komitmen dari manajemen puncak perusahaan, dan kesiapannya untuk menyediakan sumber daya yang memadai untuk hal-hal HSE. Perhatian khusus diberikan oleh Top Manajemen dalam menunjukkan komitmen nyata mereka, misalnya: 
  • Mengalokasikan sumber daya yang diperlukan, seperti waktu dan uang, pada hal-hal HSE,
  • Menempatkan hal HSE sebagai yang tertinggi dalam agenda pertemuan dari papan bawah
  • Mengatur contoh personil dalam pekerjaan sehari-hari
  • Menjadi aktif dalam kegiatan HSE dan ulasan, di situs lokal maupun jarak jauh.
  • Mendorong karyawan untuk memberikan beberapa ide untuk perbaikan kinerja langkah.
  • Menampilkan personil khusus sebagai Safety Officer yang diusahakan sebagai Koordinator khusus dalam menerapkan Sistem Manajemen HSE dan pemeliharaan lingkungan yang diterapkan pada semua staf kantor serta pekerja situs. Menerapkan untuk pekerja lapangan mulai dari pengawas garis dan staf lapangan
  • Memiliki bertanggung jawab untuk mengontrol pelaksanaan di lapangan di setiap hari / minggu atau setiap bulan, 
  • Memberikan beberapa petunjuk kepada seluruh karyawan lapangan dari pengawas sampai helper, Perusahaan Struktur Organisasi dapat dilihat dalam lampiran C

3. HSE IMPLEMENTASIImplementasi HSE dikomunikasikan kepada para pekerja dengan mempromosikan budaya kerja di perusahaan yang mendukung untuk pencapaian yang lebih baik Manajemen Sistem HSE kinerja, di mana Sistem Manajemen HSE dapat berfungsi secara efektif. Dalam meningkatkan Sistem Manajemen HSE dengan mendorong penciptaan budaya percaya satu sama lain, dengan memberikan beberapa motivasi, dengan berpartisipasi dan berkomitmen:
Dalam meningkatkan Sistem Manajemen Perusahaan HSE dengan menumbuhkan keyakinan dengan sikap percaya satu sama lain, tidak berperilaku menyalahkan sangat efektif untuk menerapkan Sistem Manajemen HSE ..
Berikan beberapa motivasi untuk meningkatkan Pertunjukan HSE Sistem Manajemen dengan cara individu berdasarkan pada kesadaran dan pengertian, dan memberikan beberapa pengertian positif untuk menekankan perilaku yang diharapkan dan sikap.
Para pekerja partisipasi dalam setiap tingkat dengan melihat pendapat mereka bersama dengan keterlibatan mereka dalam mengembangkan Sistem Manajemen HSE, dan untuk memprovokasi masukan untuk usulan perbaikan.
Komitmen dari pekerja di semua tingkatan sangat penting, sehingga Sistem Manajemen HSE dapat berfungsi secara efektif, mulai dari tumbuh keyakinan, memberikan beberapa motivasi dan juga berpartisipasi aktif.
4. HSE PROSEDURPerusahaan telah membuat dokumentasi Standard Operation Procedure (SOP) dan Instruksi Kerja untuk setiap aspek kegiatan operasi.
5. BAHAYA DAN MANAJEMEN RISIKOProses manajemen bahaya dan risiko terdiri dari 4 (empat) langkah:
  • Identifikasi bahaya sistematis.
  • Evaluasi tingkat bahaya
  • Penerapan Pengendalian Keuangan.
  • perencanaan untuk Restorasi.
Proses ini menggunakan garis pertanyaan dari setiap kegiatan yang telah dilakukan.
Data dari setiap baris aktivitas dapat menyatakan bahwa data tersebut telah dimuat semua kegiatan yang terjadi / telah dilakukan dalam beberapa pekerjaan. Risiko dan manajemen bahaya yang dituangkan secara rinci dalam Risiko Identifikasi Bahaya Dan Pengendalian Risiko (HIRARC).
6. HSE RENCANAUntuk tahap perencanaan operasi bisa efektif, harus memperhatikan dirinya dengan pencegahan insiden melalui penghapusan atau pengendalian bahaya dan mitigasi konsekuensi harus berbahaya bahkan terjadi. Oleh karena itu, proses harus diikuti secara sistematis mengidentifikasi dan menilai bahaya dan mengembangkan kontrol untuk mengelola mereka, yang tidak dapat dihilangkan.
Hal ini dapat dicapai dengan:
  • Menggunakan kebijakan perusahaan berkembang, standar dan prosedur
  • Membuat kunjungan kepanduan untuk menilai situasi di lapangan.
  • Studi undang-undang dan kode disetujui mendukung praktek.
  • analisis melalui dari operasi tertentu.
  • sebuah studi kecelakaan, insiden dan data kesehatan yang buruk dari operasi sebelumnya.
6.1. Rencana operasi
Pengalaman menunjukkan bahwa kinerja HSE dapat dioptimalkan melalui proses perencanaan terstruktur, yang meliputi:
  • Komprehensif operasional pra-perencanaan menggabungkan HSE langkah-langkah untuk mengelola bahaya diidentifikasi, 
  • Verifikasi standar peralatan keselamatan sebelum operasi start-up.
  • Memverifikasi bahwa Sistem Manajemen HSE yang efektif adalah di tempat sebelum start-up.
  • Manajemen HSE membuat program pelatihan yang ditujukan untuk manajemen lini senior dan atasan langsung. Pelatihan ini akan mencakup topik-topik seperti Hazard Analysis Job, Audit Act aman, Keselamatan Program Pelatihan Observasi, manajemen limbah dan pemahaman tentang faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku.
  • Reguler Audit dan inspeksi dari manajemen sesuai dengan jadwal yang direncanakan dan berfokus pada Manajemen HSE.

6.2. HSE planPerencanaan yang efektif sangat penting untuk semua aspek bisnis, dengan rencana berdasarkan informasi yang diketahui dan diteliti, dan beralasan asumsi. Sebuah rencana untuk perbaikan berkelanjutan yang terkandung dalam rencana HSE
Sistem Manajemen HSE akan menetapkan target dan cara-cara untuk mendapatkan hal itu, untuk mengidentifikasi pihak-pihak yang bertindak bersama dengan menentukan proses penampakan ..
Rencana HSE dikembangkan dari hal-hal seperti: Persyaratan dibawa dari rencana tahun sebelumnya.
  • Audit dan temuan pemeriksaan.
  • Insiden temuan.
  • Temuan Penyelidikan Kecelakaan
  • Saran dari karyawan.
  • Tinjauan aksi Manajemen
6.3. HSE Target
Hal ini penting untuk menetapkan target HSE yang diterima oleh manajemen dan karyawan dicapai. Biasanya, target progresif yaitu mengatur, dalam jangka panjang dalam hal mengurangi atau menghindari segala bentuk pekerjaan yang beresiko mengakibatkan kecelakaan diri. Target yang realistis hanya dapat ditetapkan setelah menilai ruang lingkup kerja untuk periode laporan dan mengalokasikan tugas untuk mengelola pekerjaan tersebut. Satu-satunya cara untuk mencapai target HSE adalah untuk mengelola risiko secara efektif, yang mengancam prestasi. Efektif manajemen menuntut bahaya dan kontrol mereka harus, sejauh mungkin, akan dibahas dalam proses perencanaan.
Laporan staf meliputi HSE terkait target atau tugas terhadap kinerja yang dapat diukur. Ini harus mengalir turun dari departemen harus juga dituntut tanpa memberikan individu alat untuk melakukan pekerjaan, seperti pelatihan dan peralatan yang tepat.
7. PROTEKSI PERALATAN PRIBADI (PPE)
  
Perusahaan akan memastikan bahwa semua setiap APD yang diberikan dan atau digunakan akan:
  • o Tepat
  • o Berkualitas yang baik
  • o Dalam jumlah yang cukup
Persyaratan untuk peralatan pelindung tambahan terus dinilai oleh karyawan dan supervisor lini. Semua APD sesuai dengan standar nasional atau internasional yang diakui dan perusahaan menyimpan catatan standar saat ini. Standar saat ini digunakan untuk PPE adalah sebagai berikut:
  • o Baju
  • o Tangan Sarung tangan
  • o Keamanan Helm
  • o Keamanan Goggles
  • o Ear Plugs
  • o Keselamatan sepatu - Sepatu.
  • o Rain Coat
  • o Masker
  • o Life Jacket
  • o kotak Pertolongan Pertama

8. KESELAMATAN RAPATRuang lingkup ini pertemuan keselamatan meliputi:   

8.1. HSE Komite
Kepala Partai dan kepala Seksi akan mengadakan pertemuan komite HSE setiap minggu untuk meninjau awak kinerja HSE dan merencanakan strategi lebih lanjut dalam hal HSE.
 
8.2. Bagian HSE RapatBagian HSE pertemuan akan diadakan sebulan sekali. Supervisor bagian Umumnya kursi pertemuan ini meskipun berputar kursi di antara anggota staf senior yang terlibat akan meningkatkan keterlibatan keselamatan. Bagian HSE rapat tersebut membahas hal yang relevan bagian HSE dan untuk menyampaikan komentar dan informasi dari pertemuan Kepala Bagian.
Jika ada jumlah besar di bagian apapun mungkin perlu untuk memecah pertemuan ini menjadi kelompok-kelompok kecil.
 
8.3. Toolbox HSE Rapat / Toolbox Meeting HSESetiap unit kerja akan mengadakan pertemuan toolbox setiap hari. Pertemuan toolbox Selanjutnya akan diadakan sebelum dimulainya setiap operasi yang tidak biasa atau setiap kali timbul masalah-masalah tertentu. Rapat juga akan diadakan setelah insiden atau kecelakaan untuk menyebarkan informasi.
 
8.4. Keselamatan Induksi / Induksi K3LLMengetahui ruang lingkup pekerjaan dan mendapatkan gambaran tentang hal-hal yang akan dilakukan di lokasi, pekerja akan diberikan induksi keselamatan. Hal ini telah dilakukan di setiap proyek yang dimiliki oleh perusahaan. Induksi Keselamatan meliputi:
  • o Lingkup pekerjaan
  • o Persiapan kru
  • o Peralatan persiapan
  • o Metode kerja
  • o Pelaksanaan pekerjaan

8,5. Keselamatan BreifingSebelum para pekerja pergi dan bekerja di lokasi, briefing harus dilakukan pada awalnya. Laporan ini bertujuan untuk mengetahui tentang persiapan pekerja untuk bekerja di lokasi. Bahan briefing meliputi beberapa hal yang dapat dijadikan pedoman oleh para pekerja dalam melakukan tugas-tugas mereka. Materi yang diberikan dalam bentuk:
  • o Standar Operasional Prosedur
  • o Komunikasi
  • o Peralatan Perlindungan Pribadi
  • o Lingkungan
  • o dari Miss
  • o House Keeping
  • o Potensi Bahaya
  • o Etc
8.6. Papan PemberitahuanPapan pengumuman akan digunakan untuk menyampaikan informasi di tingkat crew
 
9. KESELAMATAN PELATIHAN
Dalam rangka kemampuan pekerja dapat memperluas, untuk seluruh / semua pekerja, perusahaan melakukan beberapa program pelatihan. Dari program ini adalah pekerja dominasi untuk bekerja wilayah masing-masing akan selalu meningkat
 
9.1. Metode pelatihanPelatihan kesadaran akan disediakan oleh proses induksi seperti yang dijelaskan secara rinci dalam prosedur kru dan diuraikan dalam matriks di bawah ini.
Penyediaan informasi ini di lokasi yang berlaku dengan peralatan yang berlaku untuk tangan akan meningkatkan efektivitas dan meningkatkan retensi. Partisipasi dalam kegiatan seperti (sederhana) JSA adalah untuk meninjau prosedur selama dimulainya pekerjaan awal dari setiap unit akan memberikan pemahaman yang berharga untuk proses dan mendorong pengakuan keterlibatan pada bagian dari semua.
Perusahaan HSE Pengawas akan menyediakan dua modul diidentifikasi sebagai relevan untuk semua personil dalam instruksi formal. Hal ini akan dilakukan di kamp utama setelah induksi awal dan sebelum berangkat kerja untuk bidang untuk pertama kalinya. Sertifikat pelatihan akan dikeluarkan dan dicatat.
 
9.2. Awak Pelatihan MatrixPemeliharaan matriks pelatihan awak dan catatan akan menjadi tanggung jawab Kepala Partai dan manajemen garis keturunannya. Mereka akan dibantu oleh personil HSE. Modul pelatihan dapat dilihat dalam lampiran F.
 
10. JOB SAFETY ANALYSISBeberapa hal yang dibahas dalam pelaksanaan analisis bahaya dan resiko HSE meliputi:
  • o Langkah kerja.
  • o Appliance menggunakan kebaikan peralatan, pasokan lainnya dan mesin.
  • o mengidentifikasi bahaya yang timbul oleh orang-orang tindakan, pekerjaan, lingkungan alat, material dan objek.
  • o Faktor risiko dari setiap bahaya yang timbul keluar
  • o Peralatan Perlindungan Pribadi dan pencegahan yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko yang dihasilkan.
  • o Seseorang yang bertanggung jawab dalam setiap langkah kerja
Pada pelaksanaan pekerjaan di lokasi proyek JSA akan dilakukan oleh hasil penyesuaian analisis risiko dan bahaya dengan kondisi dalam bekerja lokasi.
 
11. KESELAMATAN DAN AUDIT INSPEKSIHSE audit akan dilakukan oleh Daqing Citra operasi. Audit tersebut akan mengikuti proses penelaahan oleh manajemen dan tindak lanjut, yang semuanya akan didokumentasikan ..
HSE audit akan dilakukan pada berbagai tingkatan dalam perusahaan. Setiap tingkat akan depelop dan mendokumentasikan skema jenis audit yang dapat mencakup pertimbangan praktis dan Operasional.
Kinerja HSE dan operasional awak akan dipantau setiap hari oleh Ketua Partai, Kepala Asisten Partai dan Pejabat Keselamatan melalui kombinasi pengamatan statistik dan pengukuran kemajuan terhadap target. Manajemen Senior dan personil HSE dari kantor PERUSAHAAN pusat wajib memantau kinerja HSE secara teratur.
Seluruh mesin dan peralatan yang digunakan bekerja di lokasi harus melakukan inspeksi keselamatan pada awalnya. Hal ini bertujuan untuk membuat mesin dan peralatan karya siap untuk digunakan. Inspeksi Keselamatan dilakukan oleh Petugas Keselamatan bekerjasama dengan Mechanic Kepala. Hasil pemeriksaan dituangkan sepenuhnya dalam pemeriksaan checklist.
Dari Safety Audit, maka akan terlihat wheater perencanaan keselamatan yang telah dibuat oleh perusahaan telah bekerja dengan baik benar atau tidak. Hasil terakhir yang telah dicapai adalah perbaikan jika ada kekurangan dari temuan audit
 
11.1. Pro-aktif Kinerja
  •  • oPaparan Jam
  •  • oHari tanpa LTI
  •  • oDidorong km
  •  • oKm seismik garis
  •  • oPositif kontribusi oleh awak

11.2. Realisasi terhadap target
  • o Pelatihan
  • o Inspeksi
  • o Pertemuan
  • o Drills / latihan

11.3. Reaktif Kinerja
  • o Hilang Waktu Injury (LTI)
  • o Fatality (FAT)
  • o Cacat Tetap Total (PTD)
  • o Tetap Partial Cacat (PPD)
  • o Kegiatan Terbatas (RWC)
  • o Pengobatan Kasus (MTC)
  • o Kasus Pertolongan Pertama (FAC)
  • o Stop Kartu
  • o Near Miss

12. KESELAMATAN LAPORAN
Laporan Keselamatan akan dilakukan dalam bentuk catatan harian, mingguan dan catatan catatan bulanan. Format Laporan yang diberikan terdiri dari:
  •  •Kegiatan Kerja
  •  •The Jam Kerja, Briefing Keselamatan, dari Miss, Jumlah Kecelakaan, Kehilangan Hari Kerja, dll
  •  •Kunci Pertunjukan Indikator
  •  •Laporan Keselamatan akan dikumpulkan sehingga ketika diaudit, bisa dipertanggungjawabkan.

13. INSIDEN DAN LAPORAN INVESTIGASI
Tujuan dari sistem laporan insiden dan investigasi adalah:
Untuk menyelidiki semua insiden berbahaya dan berpotensi pada kedalaman,  •.
 tingkat dan kecepatan yang sesuai dengan keseriusan mereka
Setelah menentukan akar penyebab, untuk mengambil tindakan yang tepat untuk  •
 mencegah terulangnya insiden atau kejadian serupa.
Untuk  • kesimpulan yang
 mengkomunikasikan temuan investigasi insiden,  dicapai dan rekomendasi dibuat untuk semua personil yang tepat.
 •.
 Untuk mengidentifikasi tren secara tepat waktu dan daerah target perhatian khusus
Bentuk insiden dan laporan investigasi dapat dilihat dalam lampiran D dan E.

14. TANGGAP DARURAT DAN EVAKUASI
Manajemen akan menghasut, mempertahankan dan periodecally menguji pengaturan untuk suport rencana darurat apapun atau pengaturan yang didirikan oleh atau untuk unit kerja mereka. Pengaturan tersebut dengan harus direkam dengan akses mudah dan cepat diberikan kepada data yang diperlukan seperti nama dan nomor telepon dan prosedur untuk mengaktifkan dan mengelola pengaturan.
Program ini dibuat dengan Daqing Citra dengan berarti bahwa jika suatu saat ada kondisi darurat, seperti kebakaran, para pekerja dapat terbiasa. Program evakuasi akan dijelaskan dan akan dilakukan dalam pelatihan. Skema alur komunikasi mengungsi dan Tim Darurat Hati-hati dapat dilihat pada lampiran F dan G

15. KERJA KESEHATAN DAN LINGKUNGAN
Pekerjaan permukiman dan kebersihan lingkungan akan dilakukan oleh setiap karyawan Citra Daqing. Perilaku setiap karyawan harus berorientasi kepada kesehatan dan keselamatan kerja. Petugas Keamanan akan bertanggung jawab untuk pelaksanaan kegiatan ini. Penyelesaian pekerjaan peralatan dan mudah terbakar zat / berbahaya harus dilakukan oleh setiap karyawan. Inspeksi dan audit harus dilakukan oleh Petugas Keselamatan sehingga tindakan perbaikan dapat dilakukan.
Penyelesaian lingkungan kerja dan kebersihan menjadi tanggung jawab kami.
Memiliki tempat untuk membuang sampah serta organik atau non organik, sampah kering serta sampah basah harus menjadi prioritas pertama.
Jika ada beberapa kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh aktivitas perusahaan, harus telah bertanggung jawab sesuai prosedur.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes